top of page

Silika Kristalin dalam Lingkup Higiene Industri dan Kesehatan Kerja



Pendahuluan

Silika kristalin, sebuah mineral alami yang ditemukan dalam tanah, batu, pasir, dan material alami lainnya, memiliki dampak yang signifikan terhadap kesehatan pekerja di berbagai industri. Sebagai partikel kecil yang terhirup ke dalam paru-paru, silika kristalin dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan serius yang dapat mempengaruhi kehidupan pekerja. Dalam konteks higiene industri dan kesehatan kerja, pengelolaan pajanan terhadap silika kristalin menjadi sangat penting untuk melindungi kesehatan pekerja.


Aktivitas & Industri Dengan Potensi Pajanan Silika Kristalin

Sumber silika kristalin di tempat kerja berasal dari berbagai aktivitas dan industri yang melibatkan penggunaan material yang mengandung silika. Beberapa sumber utama dari silika kristalin di lingkungan kerja antara lain meliputi:

  • Konstruksi dan Penggalian: Industri konstruksi dan penggalian sering melibatkan penggunaan material seperti batu, pasir, kerikil, semen, dan batu gunung yang mengandung silika. Proses seperti penggalian, pemotongan, penggilingan, dan pemecahan batu atau beton dapat menghasilkan debu yang mengandung silika kristalin.

  • Manufaktur dan Produksi: Di sektor manufaktur, penggunaan bahan-bahan seperti keramik, kerikil, tanah liat, fiberglass, dan batu hias yang mengandung silika dapat menyebabkan pajanan debu silika kristalin. Proses seperti pembuatan keramik, penggilingan, pemotongan, dan pemrosesan bahan-bahan ini bisa menjadi sumber debu silika.

  • Pertambangan: Pertambangan mineral seperti batu gamping, batu kapur, batubara, bijih logam, dan mineral lainnya sering mengandung silika. Kegiatan pengeboran, penggalian, dan proses pengolahan mineral ini dapat menghasilkan debu silika.

  • Pertanian dan Peternakan Hewan: Penggunaan pasir sebagai bahan penyerap di kandang hewan, penggunaan pupuk atau tanah yang mengandung silika, serta penggunaan mesin-mesin pertanian yang menghasilkan debu dapat menjadi sumber pajanan silika di sektor pertanian.

  • Industri Pengolahan Logam: Proses seperti pengelasan, pemotongan, penggilingan logam, dan pembersihan permukaan logam menggunakan alat abrasive atau pelepasan pasir bisa menghasilkan debu silika.

  • Industri Pembuatan Kaca: Proses pembuatan kaca menggunakan pasir silika sebagai bahan baku utama, sehingga proses ini dapat menghasilkan debu silika.


Pajanan debu silika kristalin yang dihasilkan dari aktivitas-aktivitas di atas bisa terjadi saat manipulasi atau pengolahan material yang mengandung silika. Penggunaan alat-alat seperti penggiling, penghancur, mesin pengeboran, pengelasan, dan proses lainnya tanpa langkah-langkah pengaman yang memadai dapat meningkatkan risiko pajanan pekerja terhadap debu silika kristalin.


Dampak Kesehatan Dari Pajanan Silika Kristalin



  • Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK) dan Silikosis

Pajanan jangka panjang terhadap silika kristalin dapat menyebabkan silikosis, sebuah penyakit paru-paru yang serius. Silikosis ditandai oleh penumpukan jaringan parut di paru-paru, mengganggu kemampuan pernapasan, dan meningkatkan risiko PPOK. Hingga saat ini tidak ada obat yang dapat menyembuhkan silikosis sepenuhnya.

  • Kanker Paru-paru

Beberapa penelitian telah mengaitkan pajanan silika kristalin dengan peningkatan risiko kanker paru-paru, meskipun hubungan langsung masih menjadi subjek penelitian lebih lanjut.

  • Masalah Kesehatan lainnya:

Selain gangguan pernapasan, silika kristalin juga terkait dengan berbagai masalah kesehatan lain, seperti penyakit autoimun, penyakit ginjal kronis, dan risiko tinggi terhadap infeksi paru-paru.



Pengendalian Pajanan Silika Kristalin

Pengendalian pajanan silika kristalin di tempat kerja mengikuti prinsip hirarki pengendalian, yang merangkum serangkaian langkah-langkah untuk mengurangi pajanan pekerja terhadap bahaya silika kristalin. Hirarki ini memberikan panduan tentang tindakan yang harus diambil untuk mengendalikan risiko pajanan silika kristalin, dengan memberikan prioritas pada langkah-langkah yang paling efektif.


Berikut adalah hirarki pengendalian yang dapat diterapkan:

1. Eliminasi atau Substitusi

Langkah pertama dalam hirarki pengendalian adalah mengeliminasi atau mengganti bahan atau proses yang mengandung silika kristalin dengan alternatif yang lebih aman atau kurang berbahaya. Misalnya, menggunakan bahan baku yang tidak mengandung silika atau mengganti proses produksi dengan yang lebih aman.

2. Pengendalian Teknis

Pengendalian teknis mengacu pada penggunaan teknologi, peralatan, atau proses kerja yang dirancang untuk mengurangi pelepasan debu silika ke udara. Contohnya adalah penggunaan sistem penyedot debu, ventilasi lokal, penggunaan alat dengan pembatas debu, atau penutup pada mesin untuk mengurangi pajanan debu silika ke lingkungan kerja.

3. Pengelolaan Administratif

Langkah ini melibatkan pengelolaan praktik kerja, prosedur, dan kebijakan untuk mengurangi risiko pajanan silika kristalin. Ini bisa termasuk perubahan pada jadwal kerja, rotasi pekerjaan, pengaturan zona kerja, edukasi, pelatihan, dan pengawasan untuk memastikan kepatuhan terhadap praktik kerja yang aman.

4. Penggunaan Alat Pelindung Diri (APD)

APD adalah langkah terakhir dalam hirarki pengendalian dan digunakan ketika langkah-langkah pengendalian lainnya tidak cukup atau tidak memungkinkan untuk mengurangi pajanan. Ini melibatkan penggunaan alat pelindung pernapasan (masker atau respirator debu), sarung tangan, kacamata pelindung, atau pakaian kerja yang sesuai untuk melindungi pekerja dari pajanan debu silika.


Penting untuk diingat bahwa kombinasi dari beberapa langkah dalam hirarki pengendalian seringkali lebih efektif daripada mengandalkan satu langkah tunggal. Penilaian risiko yang teratur, pemantauan pajanan, serta konsultasi dengan ahli keselamatan dan kesehatan kerja merupakan bagian penting dari implementasi hirarki pengendalian untuk memastikan lingkungan kerja yang aman dari bahaya silika kristalin.



Silika Kristalin dalam Lingkup Higiene Industri dan Kesehatan Kerja_Edisi Februari 2024
.pd
Download PD • 374KB


Comments


Featured Posts
Recent Posts
Archive
Search By Tags
Follow Us
  • Facebook Basic Square
  • Twitter Basic Square
  • Google+ Basic Square
bottom of page