Apa yang Harus Anda Ketahui tentang Asma Akibat Kerja

PENDAHULUAN

Tidak ada definisi yang diterima secara universal tentang "asma akibat kerja", meskipun biasanya didefinisikan sebagai asma yang baru terjadi yang disebabkan oleh paparan di tempat kerja dan bukan oleh faktor di luar tempat kerja. Sedangkan "Asma yang diperburuk oleh pekerjaan" biasanya mengacu pada kasus yang sudah ada sebelumnya yang diperburuk oleh faktor non-spesifik di tempat kerja.

Deskripsi yang lebih umum tentang "asma yang berhubungan dengan pekerjaan" dapat digunakan untuk mencakup semua kasus jika ada hubungan antara gejala dan pekerjaan - yaitu dapat merujuk pada pekerjaan dan pekerjaan yang diperburuk asma.


Banyak kasus asma akibat kerja yang bersifat alergi dan biasanya melibatkan periode laten antara paparan sensitiser pernapasan di tempat kerja dan timbulnya gejala. Kasus asma disebabkan oleh iritan biasanya terjadi dalam jangka waktu beberapa jam setelah terpapar konsentrasi tinggi dari gas, asap, atau gas iritan, uap di tempat kerja.

Anda mungkin berada di tempat kerja untuk beberapa saat sebelum Anda menyadari gejalanya. Ini karena sistem kekebalan Anda membutuhkan waktu untuk menjadi sensitif terhadap pemicu di tempat kerja. Tetapi begitu Anda menjadi sensitif terhadap suatu zat di tempat kerja, hal itu dapat memicu gejala asma saat Anda bersentuhan dengannya - bahkan jika itu hanya dalam jumlah kecil.


PEMICU ASMA DI TEMPAT KERJA

Menurut NIOSH, ada lebih dari 300 bahan yang dapat menjadi pemicu terjadinya asma atau memperburuk asma di tempat kerja, diantaranya adalah:

· Bulu binatang

· Tungau debu

· Debu logam

· Asap yang kuat

· Asap kayu

· Uap kimiawi


Gambar 2. Agen Paling Umum Penyebab Asma Akibat Kerja (SWORD* 2010-14 & 2015-19)

*Surveillance of work-related and occupational respiratory disease (SWORD), UK

Pekerja yang berisiko lebih tinggi terkena asma akibat kerja termasuk juru masak, penata rambut, mekanik, dan petugas kesehatan. Asma akibat kerja lebih berisiko jika terdapat alergen atau iritan tingkat tinggi di tempat kerja.


Alergen di tempat kerja:

· Tepung debu dan aditif;

· Lateks digunakan dalam pelayanan kesehatan;

· Bulu hewan, kulit dan air liurnya, serta debu dari kandang hewan;

· Biji-bijian dan debu unggas - penyebab paling umum dari asma akibat kerja pada pekerja pertanian;

· Uap dan partikel dari teknik pembedahan di rumah sakit.


Iritan di tempat kerja:

· Bahan kimia yang digunakan dalam cat semprot mobil, atau pemutih yang digunakan di salon tata rambut;

· Debu kayu dihasilkan saat pengerjaan atau pengamplasan;

· Asap, kabut dan uap dari pekerjaan elektronik, teknik atau logam, dari perekat, dan dari klorin di kolam dalam ruangan.


GEJALA ASMA AKIBAT KERJA

Beberapa gejala asma yang mungkin dialami pekerja setelah terpapar antara lain adalah:

· Batuk

· Desah (mengi)

· Dada sesak

· Sesak napas

· Konjungtivitis (mata gatal, merah, meradang)

· Rinitis (di mana bagian dalam hidung Anda meradang dengan gejala seperti hidung tersumbat, berair atau gatal).

Gejala-gejala ini sering hilang saat pekerja berada jauh dari lokasi kerja. Memburuknya asma atau asma baru pada pekerja seharusnya menimbulkan pertanyaan tentang penyebab di tempat kerja. Gejala asma dapat berkembang segera setelah terpapar, atau dapat berkembang berbulan-bulan atau bertahun-tahun setelah terpapar zat berbahaya berulang kali.


PENCEGAHAN & MANAJEMEN ASMA AKIBAT KERJA

Untuk menciptakan lingkungan kerja yang aman bagi pekerja dengan asma, Perusahaan harus menggunakan Hirarki Pengendalian. Ini mencakup eliminasi pemicu, melakukan pengendalian untuk melindungi pekerja, menerapkan praktik atau kebijakan untuk mengurangi paparan, dan melatih pekerja tentang tindakan pencegahan yang harus diambil. Memberi pekerja alat pelindung diri adalah langkah terakhir.

Karyawan dengan asma terkait pekerjaan harus:

Identifikasi dan hindari pajanan di tempat kerja.

Laporkan kondisi baru atau yang memburuk kepada Perusahaan dan dokter.

Dapatkan vaksinasi flu.

Berhenti merokok (jika merokok).

Minum obat sesuai resep.



Sumber:

https://www.hse.gov.uk/statistics/causdis/asthma.pdf

https://www.safetyandhealthmagazine.com/articles/21025-work-related-asthma-what-you-need-to-know

https://www.asthma.org.uk/advice/understanding-asthma/types/occupational-asthma/


Newsletter Mar-Apr 2021_Asma Akibat Kerj
.
Download • 228KB

Featured Posts
Recent Posts